Home / Universalia / Kajian Kontemporer / “Jangan Meremehkan Dzikir”

“Jangan Meremehkan Dzikir”

“Jika engkau melihat seseorang yang ditetapkan oleh Alloh dalam menjaga wiridnya, dan sampai lama tidak juga menerima karunia [keistimewaan] dari Alloh(warid), maka jangan engkau rendahkan [remehkan] pemberian Tuhan kepadanya, karena belum terlihat padanya tanda orang arif, atau keindahan orang cinta pada Alloh, sebab sekiranya tidak ada warid [karunia Alloh], maka tidak mungkin ada wirid.”

 

Syarah

Wirid dan warid yang telah diterangkan  pada Hikmah 64 disinggung lagi dalam Hikmah 77 ini.

Wirid ialah macam-macamnya ibadah yang dikerjakan oleh hamba, seperti sholat puasa, dzikir dan lainnya.

Jadi apabila kau merendahkan pemberian Alloh pada sebagian hamba yang berupa wirid itu berarti kau kuran tatakerama pada hamba tersebut.

 

Hamba Allah yang mendapat keistimewaan dari Alloh ada dua macam:

-Muqorrobin.

– Abroor.

Adapun hamba yang muqorrobin yaitu mereka yang telah dibebaskan dari kepentingan nafsunya, dan ia hanya sibuk menunaikan ibadah dan taat kepada Tuhan, karena merasa sebagai hamba yang mengharapkan keridhoan Alloh semata-mata, dan mereka yang disebut aarifin, muhibbin.

Adapun orang Abroor, yaitu mereka yang masih merasa banyak kepentingan dunia/nafsu keinginannya, dan mereka juga mengerjakan  ibadah kepada Alloh, mereka masih menginginkan masuk kesurga dan selamat dari neraka.dan mereka yang dinamakan orang zahid aabid.

Dan masing-masing mendapat karunia sendiri-sendiri di dalam tingkat derajatnya yang langsung dari Alloh Ta’ala.

 

Sebenarnya seseorang yang mendapat taufik dan hidayah dari Alloh, sehingga dia istiqamah dalam menjalankan suatu wirid [taat ibadah], berarti telah mendapat karunia dan rahmat yang besar sekali, sebab ia telah diberi kunci oleh Alloh untuk membuka dan menghasilkan karunia yang lain dan kebesaran Alloh.

 

قومٌ اَقاَمهُمُ الحَق ُّ لِخِدمتِهِ وقومٌ اِخـْتصَّهُمْ بِمَحَبَّتِهِ ،كُلا ًّنُمِدُّ هٰـءوُلاَءِ وهٰـءُولاَءِ من عطاَءِ رَبِّكَ وماكانَ عَطاءُ رَبِّكَ كانَ مَحْظُوراً

  1. “Sebagian dari kaum ada yang oleh Alloh didudukan dalam bagian ibadah semata-mata dan ada kaum yang diistimewakan oleh Alloh dengan kecintaan-Nya. ‘Untuk masing-masing Kami [Alloh] memberi karunia dan pemberian-pemberian, dan pemberian Tuhan-mu tidak terbatas’.”

 

Syarah

Allah sendiri yang memilih hamba-Nya, maka ada yang dipilih untuk melaksanakan ibadah yang lahir, ialah mereka para aabid dan zahid, dan ada pula yang dipilih oleh Alloh untuk Kesayangan [Kekasih] Alloh dan mereka ini orang-orang aarif dan muhibbin yang tidak ada tempat dalam hati mereka kecuali dzikrulloh semata-mata. Menganggap dunia ini kosong tidak ada apa-apa kecuali Alloh yang menciptakan dan melaksanakan segala sesuatunya.

Jadi ketika hamba melihat pada pilihan Alloh atas hambanya dan mengkhususkan kedudukan pada hamba tersebut, bisa menjadikan si hamba tidak memandang rendah pada kedudukan yang telah Alloh berikan kepada sebagian hamba. Syeikh Abu Yazid al-Busthomy berkata, “Alloh ta’ala melihat hati para hamba(kekasihnya), lalu sebagian ada yang tidak pantas/kuat memikul beratnya nur makrifat, lalu Alloh menyibukkan hamba tersebut dengan Ibadah”.

قَـلَّما تَكونُ الواَرِداَتُ الاِلٰهِيَّة ُ اِلاَّ بَغْتَة ً لـءَـلاَّ يَدَّعِيَهاَ العِبَادُ بِوجوُدِ الاِسْتِعدادِ

  1. “Jarang sekali terjadi karunia besar dari Allah (warid) itu kecuali datang secara mendadak [tiba-tiba], supaya tidak ada orang yang mengaku bahwa ia dapat karena telah mengadakan persiapan untuk menerima karunia itu.”

 

Syarah

Yang dimaksud Warid disini adalah ilmu-ilmu Wahbyyah dan ilmu yang halus yang berhubungan dengan kemakrifatan, yang oleh Alloh diberikan pada hamba-hambanya.

Dan pemberian itu biasanya dalam kondisi mendadak tanpa persiapan seperti sholat, puasa dll. Supaya hamba tidak mengku-aku bahwa dia ahli Warid/kehebatan.

Singkatnya : Warid itu hadiyah dan anugerah dari Alloh. jadi bukan hasil setelah mengerjakan macam-macamnya ibadah.

About syauqi glasses

Check Also

Jangan Menuntut Tuhanmu

Jangan menuntut Tuhan karena ditundanya permintan yang telah engkau minta kepada Alloh. Tetapi hendaknya engkau …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *