Home / Isu-isu Dunia Islam / Demokrasi / Moises Saman : Sang Fotographer Horor ISIS

Moises Saman : Sang Fotographer Horor ISIS

Berbagai risiko yang mengancam nyawa tak pernah menghalangi Moises Saman, fotografer Spanyol-Amerika, untuk memotret zona konflik di Timur Tengah. Bahkan, Ia tak menghentikan langkahnya meski pernah dibui di Abu Ghraib selama seminggu pada 2003, dan selamat dari kecelakaan  helikopter pada 2014 di Iraq.

Karya terbaru Saman meliputi kisah paling besar di kawasan ini: Negara Islam dan krisis kemanusiaan yang disebabkan oleh berkembangnya kelompok teror. Foto-foto terbaru Saman menampilkan para pengungsi yang melarikan diri dari ISIS ketika tentara Irak berusaha merebut kembali Kota Mosul.

Rangkaian 30 foto menjadi corong suara bagi kota yang terkoyak oleh teror, lumpuh akibat ketidakpastian, dan loyalitas sekterian, dengan perbedaan keruh antara mana yang baik dan berbahaya.

Kepada National Geographic, Saman berbagi kisah seputar pengalamannya menjadi fotografer perang, risiko dalam fotografi perang, dan masa depan Timur Tengah.

Anda bekerja di negara-negara dengan pemerintahan yang tak stabil dan berbagai kelompok sekterian. Apa yang menjadi daya tarik utamanya?

Ini lebih ke dorongan untuk memahami negara-negara tersebut. Mungkin terdengar klise, tetapi lebih banyak waktu yang Anda habiskan untuk memahaminya, semakin sedikit yang benar-benar Anda pahami. Saya benar-benar berpikir bahwa wilayah ini terus menerus disalahpahami. Saya tidak mendapatkan semua jawaban atau pun wawasan khusus. Wilayah ini menarik dalam hal kompleksitasnya. Selain itu juga bisa menjadi tempat yang sangat tidak menyenangkan untuk bekerja karena ketidakstabilan dan kekerasannya. Tetapi bagi saya, wilayah ini menjadi bagian dunia yang membentuk masa ketika kita hidup. Itu merupakan masa yang penting.

 

Anda pernah dibui di Abu Ghraib pada 2003. Seperti apa rasanya?

Saat itu saya merupakan staf di Newsday dalam minggu-minggu sebelum invasi pada 2003. Karena kami tak bisa mendapatkan visa jurnalis, kami memasuki negara dengan visa lain. Kami ditahan karena memasuki negara dengan visa yang tidak sesuai, dan kemudian dibawa ke Abu Ghraib. Saat itu merupakan minggu ketika Amerika memulai invasi, sehingga minggu itu penuh kekacauan besar. Kami diinterogasi, tetapi tidak disiksa secara fisik atau dipukul. Tekanan dari tokoh-tokoh penting seperti Yasser Arafat dan tokoh-tokoh Vatikan terlibat dalam pembebesan kami. Lantas, kami dibawa ke perbatasan Yordania untuk dibebaskan.

Satu hal yang Anda amati adalah bagaimana ISIS mengubah ruangan biasa menjadi ruang penyiksaan, dan sekolah, rumah sakit serta rumah penduduk menjadi penjara. Bisa jelaskan?

Mereka membuat ruangan-ruangan ini karena kebutuhan. Ruangan tersebut menjadi semacam tempat rahasia sehingga mereka luput dari perhatian. Semacam strategi untuk memiliki tempat-tempat yang tak terdeteksi.

 

Apa yang tetap mengguncang Anda?

Saya harus sadar bahwa saya tidak dapat membiarkan hal-hal tak lagi mengejutkan saya. Jika sampai demikian, saya akan kehilangan bagian diri yang paling penting sebagai fotografer. Sudah tak terhitung lagi pemakaman yang saya hadiri. Saya juga sudah sering melihat orang kehilangan nyawanya. Tetapi saya harus mempertahankan hubungan dengan apa yang sedang terjadi. Saya selalu ingat untuk memberikan penghormatan yang layak. Hanya karena saya telah melihat kejadian semacam itu berulang kali, bukan berarti saya tidak terguncang setiap waktu.

 

Dalam pandangan anda, bagaimana wajah Irak dan Suriah 10 tahun mendatang?

Saya pikir kita akan melihat aktor non negara—seperti ISIS, menjadi lebih relevan dengan wilayah tersebut. Lebih banyak suku dan sekterian. Saya tidak tahu apakah ini merupakan hal yang baik atau buruk ketika kita berpikir bagaimana seharusnya negara dijalankan. Tetapi mungkin begitulah caranya masyarakat ini ditakdirkan untuk diperintah.

Apa saran Anda kepada orang-orang yang ingin menjadi fotografer perang?

Ini jalan yang sulit. Risiko terbesar dari profesi ini mungkin dapat mengambil alih kehidupan pribadi  Anda. Sangat sulit bagi orang-orang yang peduli dengan Anda untuk menerima kenyataan ini. Tetapi, Anda juga perlu tetap terhubung dengan dunia di luar pekerjaan, atau Anda akan menjadi karikatur fotografer perang yang hanya berteman dengan fotografer perang lain. Usia saya 42 tahun sekarang, jadi mungkin saya melihat hal ini dari sudut pandang lain. Tetapi bagi fotografer muda, sangat penting untuk tetap terlibat dengan hal-hal selain fotografi, hal-hal yang dapat memperkaya hidup Anda dengan cara lain.

 

Bagaimana Anda menilai mana risiko yang layak diambil?

Tidak ada aturan pasti atau formulanya. Itu sangat tergantung pada situasi. Pada akhirnya menjadi semacam sebuah spekulasi. Semakin sering Anda menempatkan diri dalam situasi ini, hanya menunggu waktu sebelum akhirnya semua jadi kacau balau. Sebagian besar hal tersebut berkaitan dengan kesempatan, keberuntungan dan nasib.

 

Sumber : http://nationalgeographic.co.id/berita/2016/10/kisah-fotografer-moises-saman-mengabadikan-horor-isis

About syauqi glasses

Check Also

TASAWUF – Mereka Yang Diberi Hidayah Khusus Oleh Allah

“Dan Allah – yang mulia dengan segala asma-Nya – dalam waktu ke waktu dan dalam …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WordPress database error You have an error in your SQL syntax; check the manual that corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near '%b, %b)' at line 1 for query INSERT INTO `wp_tsw_log` (`IP`, `Time`, `IS_BOT`, `IS_HIT`) VALUES ('54.224.102.26', 1510985081, %b, %b) made by require('wp-blog-header.php'), require_once('wp-includes/template-loader.php'), include('/themes/sahifa/single.php'), get_sidebar, locate_template, load_template, require_once('/themes/sahifa/sidebar.php'), dynamic_sidebar, call_user_func_array, widget_traffic_stats, view